Yang Termasuk Jenis Utama Mode Kamera Kecuali

Diposting pada

Yang termasuk jenis utama mode kamera kecuali: Lensa adalah salah satu dari dua komponen utama kamera, khususnya kamera DSLR. Yang pertama adalah bodi kamera, dan yang lainnya adalah lensa kamera.

Tidak mungkin untuk memisahkannya dalam arti jika Anda membagi keduanya, Anda tidak akan dapat beroperasi dengan benar (kecuali jika Anda tidak nyaman menggunakan kamera tanpa lensa, Hehe).

Apakah kamu punya ide?

“Jika Anda membalikkan lensa dengan ujung lensa menghadap ke arah kamera, dan dudukannya menghadap jauh dan kita bisa mendapatkan lensa makro yang murah. Ini biasanya disebut sebagai lensa terbalik.”

Pertama, kita akan melihat berbagai jenis lensa yang tersedia. Lensa yang digunakan dalam fotografi dibagi menjadi dua jenis, yaitu lensa zoom dan lensa tetap. Mari kita lihat perbedaan dari kedua jenis lensa ini.

Lensa zoom adalah lensa yang panjang fokusnya dapat diubah. Sejumlah lensa zoom incaran yang sudah bisa Anda miliki adalah lensa kit.

yang termasuk jenis utama mode kamera kecuali image
yang termasuk jenis utama mode kamera kecuali

Biasanya, panjang fokus mulai dari 18mm, dan mencapai 55mm. Lensa kit dikenal luas karena harganya yang terjangkau namun tetap tahan lama dengan kualitas yang baik.

Manfaat paling signifikan dari lensa zoom adalah keserbagunaan yang Anda peroleh hanya dengan satu lensa. Artinya, Anda tidak perlu mengganti lensa untuk mendapatkan panjang fokus yang Anda cari.

Jika Anda ingin memotret menggunakan panjang fokus lebar, cukup pindahkan ke panjang fokus yang lebar, seperti 18mm. Jika Anda berencana untuk memotret dengan panjang fokus telefoto, Anda harus kembali ke lokasi 55mm. Ini adalah keuntungan umum lensa zoom dibandingkan lensa tetap.

Lensa tetap, juga dikenal sebagai lensa tetap (fix berarti tidak berubah), adalah kebalikan dari lensa zoom. Panjang fokusnya dapat tetap dan tidak dapat diubah.

Anda hanya perlu melepaskan lensa fokus pada badan lensa. Misalnya, jika Anda memiliki lensa 50mm yang tidak diperbaiki, Anda tidak dapat menangkap lanskap dengan sudut pandang yang sama dengan lensa 18mm; bahkan jika Anda bergerak ke jarak yang lebih jauh, hasilnya akan berbeda.

Manfaat utama dari lensa tetap adalah kenyataan bahwa mereka umumnya memiliki kualitas yang lebih tinggi daripada lensa zoom yang berada dalam kurung harga yang sama. Apa alasannya?

Untuk membuat lensa zoom yang efektif, struktur lensa dengan kompleksitas yang lebih besar diperlukan untuk memastikan bahwa jumlah elemen di dalam lensa lebih besar, dan secara teoritis, semakin banyak elemen yang dilalui cahaya,

semakin baik gambar yang akan diperkecil (dengan asumsi bahwa kualitas optik elemen lensa serupa).

Ada beberapa keuntungan dari lensa tetap, seperti biaya yang lebih rendah, ringan, dan aperture maksimal yang lebar (umumnya pada f/1.8 atau 1.2). Salah satu kelemahan utamanya adalah tidak bisa di-zoom, hehehe.

Anda harus bergerak di antara keduanya dengan kaki Anda untuk membuat gambar dan kemudian mencatat permainannya.

Pada kesempatan sebelumnya kami telah membicarakan aplikasi kamera tembus pandang yang dilarang, cara membersihkan kamera hp yang berdebu di dalam, dan handphone yang ram nya besar dan kamera bagus.

Juga tentang jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera disebut, cara selfie yang bagus dengan kamera depan, kamera yang bagus untuk foto dan video, dan download aplikasi kamera tembus pandang yang dilarang.

Dari kedua jenis lensa tersebut, masih ada perbedaan. Ketika kita melihat panjang fokus dari lensa, mari kita lihat bagaimana pembagian itu muncul.

Ya, sebagai informasi, jarak fokus yang dimaksud di sini adalah jarak fokus yang berlaku untuk kamera full-frame. Secara alami, panjang fokus berbeda dari APSC.

Ini adalah klasifikasi yang mencakup lensa dengan panjang fokus sangat luas yang berkisar antara 11mm dan 14mm. Hasil dari lensa super lebar ini mampu mengambil foto yang memiliki cakupan foto terbesar, yang bisa mencapai sudut 126 derajat.

Misalnya, pada panjang fokus terbesar 11 milimeter, memang benar bahwa lensa lebar berkualitas tinggi tidak akan menyebabkan distorsi ekstrem, seperti yang Anda lakukan dengan lensa mata ikan.

Istilah “lensa lebar” mengacu pada lensa yang memiliki panjang fokus yang berkisar antara 14mm dan 24mm.

Pembagian ini bisa sangat membingungkan karena ada orang yang mengklaim bahwa rentang fokus 24-35mm 35mm tetap merupakan lensa lebar, tetapi mari kita sederhanakan prosesnya dengan melihat lensa yang banyak digunakan di pasaran.

Secara umum, ada tiga kategori lensa utama yang dijual mulai dari 14-24 mm (Misalnya Nikkor 14-24mm, dll.) dan 24-70 milimeter (lensa kelas pekerja) serta 70 hingga 200 (lensa telefoto) sejak kita semua setuju bahwa 14-24mm.

Adalah lensa sudut lebar (jika Anda tidak setuju dengan kami, Anda sendirian.. Lucu.).

Lensa lebar ini biasanya digunakan untuk menangkap lanskap, seperti ultrawide. Namun, itu tidak seluas ultra.

Perkembangan kamera sangat pesat, mulai dari kamera entry-level hingga model profesional atau kelas atas. Selain itu, hadirnya kamera dengan cermin, yang membuat industri kamera menjadi lebih kompetitif.

Pemahaman menyeluruh tentang berbagai mode pengoperasian pada kamera digital memungkinkan kita mengelola eksposur secara efektif.

Artikel ini akan menjelaskan mode operasi yang paling umum digunakan kamera Anda, terlepas dari apakah itu kamera saku canggih DSLR atau Prioritas apertur super-zoom dan prioritas kecepatan rana: mode manual dan mode program.

Mode kamera digital memungkinkan kita untuk mengatur parameter untuk eksposur, khususnya kecepatan rana dan aperture dan ISO, yang merupakan parameter fotografi mendasar.

Mode tertentu secara otomatis menghitung jumlahnya, sementara mode lain memungkinkan kita menyesuaikannya secara manual sesuai dengan preferensi kita.

Sebelum kamera tidak menjadi pilihan dalam mode yang tersedia, fotografer perlu mengetahui kecepatan rana, aperture, dan parameter lainnya dan memilih jenis film yang akan digunakan.

Untuk menentukan intensitas dan kuantitas cahaya, mereka perlu menggunakan perangkat pengukuran terpisah (baca cara fungsi pengukuran kamera) yang mengukur cahaya dan kemudian menentukan informasi eksposur dan digunakan untuk menentukan pengaturan kamera.

Sejak munculnya kamera SLR yang memiliki kemampuan untuk mendeteksi cahaya yang masuk ke lensa, alat pengukur menjadi usang.

Sejak itu, mode otomatis juga telah diperkenalkan oleh produsen kamera yang memungkinkan kamera mendeteksi cahaya yang masuk melalui lensa dan pada saat yang sama menghitung nilai eksposur yang benar.

Model saat ini (hampir semua kamera digital semi-pro dan pro-kelas) mencoba untuk menghubungkan fungsi semi-otomatis dan full-manual, seperti yang dilakukan fotografer lama.

Semua orang bersaing untuk mendapatkan kamera teratas. Kamera ini saat ini banyak digunakan oleh berbagai kalangan, mulai dari anak-anak hingga orang dewasa, baik untuk keperluan profesional maupun untuk mengabadikan kenangan keluarga selama liburan.

Jika Anda baru mulai menggunakan kamera untuk hobi atau selalu ingin menjadi seniman, Tokopedia memberikan rangkuman beberapa komponen dan fungsi tombol di kamera Digital Single-Lens Reflex (DSLR) yang harus Anda waspadai!

Tombol untuk mematikan sumber listrik jelas merupakan tombol paling krusial di setiap gadget elektronik. Sakelar ini digunakan untuk menghidupkan dan mematikan kamera Anda. Setiap model kamera berbeda dan memiliki lokasi spesifiknya sendiri.

Misalnya, Nikon meletakkan sakelar daya pada rana. Namun, kamera lain biasanya menempatkan sakelar daya pada bagian tambahan di dalam bingkai.

Keju! Tombol ini bisa dimanfaatkan untuk memotret. Lokasi pada tombol rana identik dengan kamera apa pun. Posisi ini dibuat agar nyaman menggunakan jari telunjuk.

Untuk memanfaatkannya, tekan tombol setengah untuk memastikan bahwa kamera terfokus pada subjek yang ingin Anda tangkap, dan setelah pemfokusan, Anda dapat menekan tombol rana.

Itu tidak akan mungkin jika Anda menempatkan lensa ke mode fokus manual.

Saat mengambil foto, kamera membutuhkan cahaya untuk melewati lensa untuk menangkap gambar. Pengaturan cahaya dibagi dalam kecepatan rana ISO serta aperture.

Ini adalah tombol perintah yang berfungsi untuk mengatur level ketiga. Selain itu, ini juga berfungsi untuk mengubah fungsi lain seperti white balance atau kompensasi eksposur.

Kamera entry-level biasanya datang dengan satu tombol untuk perintah; Namun, untuk kamera kelas atas dan profesional, Anda biasanya akan menemukan dua tombol.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, ISO memiliki fungsi untuk mengontrol banyaknya cahaya yang masuk ke kamera. Semakin besar yang didapat, semakin besar cahaya yang masuk.

Untuk mengaktifkan tombol ISO, Anda harus menekannya lalu menggerakkan tombol hingga Anda merasa bahwa ISO sesuai untuk kondisi pencahayaan di tempat pemotretan.

Biasanya tombol ini hanya terdapat pada kamera yang masih entry level. Untuk kamera yang memiliki pengaturan manual, tombol tersebut digunakan untuk mengontrol bukaan atau diafragma lensa.

Tujuan dari aperture adalah untuk mengontrol kecerahan cahaya. Penting untuk menekan tombol ini saat Anda memutar tombol sampai Anda menemukan bukaan yang benar.

Saat kamera diatur ke mode Otomatis, sakelar ini memungkinkan penyesuaian kompensasi untuk eksposur.

Memang jika berbicara tentang yang termasuk jenis utama mode kamera kecuali, mereka yang hobi kamera akan dengan semangat mendiskusikannya.

2 komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.