Setelah Manusia Meninggal Dunia Ia Akan Memasuki Alam

Diposting pada

Setelah manusia meninggal dunia ia akan memasuki alam: Mujahid mengartikan bahwa wilayah barzakh adalah wilayah yang mengisolasi dunia dan alam semesta yang lebih besar atau wilayah antara setelah kematian dan hari pemulihan (tafsir Ibnu Katsir dan at-Tabari).

Al-Ashfahany memahami, barzakh biasa adalah perpecahan di antara orang-orang dan peluang potensial untuk mencapai tingkat yang serius di alam semesta yang besar.

Rasulullah menambahkan, “Tanpa ragu, umat ini akan diadili dalam penjara. Jika kalian tidak saling menutupi, aku akan memohon kepada Allah untuk membunyikan hukuman kubur kepadamu seperti yang aku dengar.

“Setelah itu, dia menghadapkan wajahnya ke arah kami dan berkata, “Ambillah perlindungan kepada Allah dari disiplin kesengsaraan.” Mereka berkata, “Kami mencari perlindungan di dalam Allah dari disiplin penderitaan.” Dia berkata, “Berlindunglah kepada Allah dari hukuman kubur.”

Mengingat bagian dan hadits Nabi di atas, kita dapat menutup, setelah kematian, orang memasuki domain yang mengisolasi mereka dari dunia ini sehingga mereka tidak dapat kembali ke dunia sekali lagi, namun belum memasuki alam semesta yang agung. dengan alasan bahwa akhir zaman belum tiba.

setelah manusia meninggal dunia ia akan memasuki alam image
setelah manusia meninggal dunia ia akan memasuki alam

Di dunia ini, individu yang telah meninggal sangat bergantung pada kiamat

Wilayah ini disebut barzakh atau bisa juga disebut kuburan. Dunia ini tidak mencolok, dan tidak diketahui apa dan bagaimana kehidupan di dalamnya, selain dari apa yang telah dilaporkan oleh Allah dan Rasul-Nya.

Di dunia ini, manusia diberi hadiah jika menerima dan melakukan hal-hal yang bermanfaat, kemudian lagi-lagi dengan anggapan bahwa mereka ragu-ragu atau menyerahkan dosa, mereka akan mendapatkan hukuman kubur.

Pasca-keberadaan menurut Islam – Kematian adalah sesuatu yang pasti untuk setiap hewan yang menyegarkan, itulah yang dikatakan Allah. Keberadaan yang hidup di dunia ini hanyalah permainan dan rumah persembunyian yang tidak kekal.

Di dunia Islam, kami menempatkan persediaan dalam kehidupan abadi. Kehidupan kekal tidak sama dengan di dunia ini. Rutinitas sehari-hari yang akan dialami setelah kematian tidak lekang oleh waktu dan abadi yang tempatnya sebagian besar disebut alam agung.

Sebelumnya kami pernah menulis tentang berapa tinggi net bola voli putra dan putri, dalam permainan bulutangkis pukulan lob adalah pukulan yang jatuhnya shuttlecock, dan bagaimanakah penerapan pancasila pada masa orde baru.

Sehabis itu kami juga menulis terkait dengan hal-hal yang perlu dihindari dalam lompat jauh adalah, 1 inci itu berapa senti sih, pemain belakang dalam permainan sepak bola disebut juga dengan istilah, dan model baju gamis brokat terbaru 2022 desain modern dan mewah.

Sebelum pergi ke akhirat, hidup kita di dunia ini sebagaimana kita hidup saat ini. Terlebih lagi, di dunia ini kita diminta oleh Allah untuk mencari pengaturan sebanyak mungkin dengan melakukan semua yang Allah perintahkan dan menghindari larangan-Nya.

Oleh karena itu, sebelum melewati titik tidak bisa kembali, sebelum kematian menjemput kita, kita harus bersaing dalam kebaikan. Bersaing untuk melacak pengaturan untuk hal-hal besar di luar.

Kehidupan abadi utama menurut Islam adalah kuburan. Makam adalah perhentian utama di akhirat.

Di kuburan inilah orang dapat mengetahui di mana mereka akan tinggal dalam kehidupan setelah kematian, apakah di surga atau di api neraka.

Setelah manusia masuk kubur, dia akan ditanya oleh 2 utusan surgawi bernama Munkar dan Nakir. Utusan suci itu bertanya siapa Tuhan dari Kematian itu, apa agamanya, buku apa ajudannya dan siapa nabinya?

Kadaluwarsa akan menanggapi pertanyaan dari 2 utusan suci sesuai pelatihan mereka di planet ini, khususnya siapa dewa mereka dalam pelatihan mereka sementara pada saat yang sama tinggal di planet ini.

Apa agamanya ketika dia hidup di planet ini, buku apa yang menjadi pembantunya ketika dia hidup di planet ini, dan nabi mana yang dia ikuti ketika dia berada di planet ini.

Sejumlah besar pertanyaan ini akan ditangani oleh pelatihan mereka selama hidup di planet ini. Jadi tidak bisa didesain.

Juga, jika dia melewati pertanyaan dari 2 utusan suci, dia akan disegarkan di taman surga untuk mengantisipasi akhir dunia. Namun, jika dia gagal dari 2 utusan suci sebelumnya, dia akan ditempatkan di teras penderitaan sampai Hari Penghakiman.

Hari kebangkitan adalah kehidupan abadi berikutnya menurut Islam yang akan dijalani setelah utusan surgawi Israfil meniup terompetnya.

Kapan pun utusan surgawi Israel meniup terompet utama, semua ciptaan akan mati. Kemudian, pada saat itu, dia meniup waktu berikutnya, jadi semua makhluk akan bangkit kembali apa pun yang terjadi.

Setelah semua hewan dipulihkan terlepas, termasuk dari jin, manusia dan makhluk. Padang Mahsyar adalah tempat tingkat yang sangat luas.

Di tempat ini semua hewan dari lapisan ketujuh bumi dan langit dikumpulkan untuk pendahuluan. Semua orang berkumpul dalam satu cluster.

Setiap orang pada hari itu akan dinilai bergabung dengan 2 utusan surgawi. Satu sebagai cadangannya dan yang lainnya sebagai pengamat untuk setiap perbuatannya di planet ini.

Alam Barzakh atau Alam Kuburan adalah tempat bagi orang-orang untuk berhenti selama beberapa waktu. Dinyatakan bahwa penghuni kubur ini adalah orang-orang yang berada di ujung dunia yang merupakan masa lalu dan lebih jauh lagi bagian ujung agung yang merupakan masa depan yang paling ideal baginya.

Setiap kali Anda menjadi penghuni wilayah barzakh, setiap manusia akan dikunjungi oleh dua utusan surgawi yang mengajukan berbagai pertanyaan. Orang yang bisa menjawab pertanyaan ini akan mendapatkan kesenangan kubur sedangkan orang yang tidak bisa akan mendapatkan siksaan kubur yang menyiksa.

Sesuai pertanyaan dalam pertanyaan, kita harus memeriksa tentang utusan surgawi Allah SWT. Utusan surgawi adalah hewan Allah SWT yang asli, namun tidak terlihat. Kita tidak bisa memahami bagaimana tipe seorang utusan suci.

Keyakinan kepada utusan suci menyiratkan bahwa kita harus terus-menerus menerima bahwa utusan surgawi itu ada, binatang ciptaan Allah SWT yang terbuat dari Cahaya (Nur), tidak berhasrat, dan umumnya hormat dan tunduk kepada Allah SWT. Utusan suci adalah hewan utama yang diciptakan oleh Allah SWT dan hidup di surga.

Kami sama sekali tidak tahu seperti apa rupa utusan suci itu. Utusan surga yang terlihat secara kasat mata adalah utusan surgawi Jibril karena utusan suci Jibril telah bertemu dengan Nabi Muhammad SAW saat menyampaikan wahyu dari Allah SWT.

Rasulullah SAW pernah berkata bahwa, dia melihat utusan surgawi Jibril di Sidratul muntah-muntah, dia memiliki 600 sayap dan duri-durinya berhamburan dengan permata dan berlian dari berbagai jenis. Utusan surgawi tidak pernah menunjukkan strukturnya selain dengan izin Allah SWT dan kehendak Allah SWT.

Setelah manusia menggigit debu, ia akan pindah ke wilayah barzah, di mana setiap individu akan bertemu utusan surgawi yang menjijikkan dan licik. Setelah manusia menendang ember, dia akan memasuki domain yang namanya domain Barzakh.

Domain barzakh adalah domain bertahan setelah manusia menendang ember. Jika tidak mereka akan mendorong, karena pemberontakan mereka.

Individu yang dipulihkan dari kubur dikoordinasikan ke tempat itu. Berusaha untuk mengatasi masalahnya dan persyaratan orang lain menjadi individu yang umumnya. Setelah kematian, jiwa akan memasuki domain barzakh. Cara lain mereka akan mendaki, karena pemberontakan mereka.

Cara lain mereka akan tersesat, sebagai akibat dari ketidakpatuhan mereka. Setelah peristiwa akhir dunia yang maha kuasa, semua orang akan menggigit debu dan. Setelah manusia menendang ember, dia akan memasuki domain yang namanya domain Barzakh. Pintu ke luar yang besar atau batas antara dunia dan yang lebih besar.

Setelah semua hewan berkumpul di lapangan mahsyar. Kesempatan telah tiba untuk menunjukkan kitab tujuan mulia jin dan manusia. Perbuatan mereka akan diukur dan dihitung, mana yang lebih banyak, perbuatan besar atau perbuatan buruk.

Setelah mendapatkan buku catatan tersebut, jin dan manusia akan menghitung amal perbuatannya. Umumnya perbuatan besar, betapapun kecilnya, akan dibalas. Terlebih lagi, sebaliknya, setiap perbuatan buruk terkecil juga akan dibalas.

Setelah melalui interaksi estimasi. Semua orang pasti akan melewati perpanjangan lurus yang umumnya disebut Shirotol Mustaqim.

Dalam melintasi perancah ini, cara pembalasan yang paling umum yang baru-baru ini dicoba akan menentukan nasib orang. Untuk seorang individu dalam kondisi yang sangat disayangkan, ekstensi ini akan sedikit sedemikian rupa sehingga seharusnya hanya sehelai rambut yang dipisahkan oleh tujuh dan lebih diasah daripada seorang samurai.

Kemudian lagi, bagi orang-orang dengan banyak perbuatan baik, ia akan melewatinya dengan lancar, ada yang secepat kilat, ada yang menunggangi unta, kambing atau sapi dari akibat penebusan dosa mereka selama di planet ini.

Orang-orang saleh yang menanggung Shirotol Mustaqim. Dia akan ditempatkan di surga dengan kemahiran Allah. Semua Muslim suatu hari akan ditempatkan di surga meskipun fakta bahwa ia memiliki dosa.

Hanya saja sebelum dia dimasukkan ke dalam surga akan diletakkan terlebih dahulu dalam kutukan untuk menghapus kesalahannya. Itulah kontras antara Muslim dan non-Muslim, di mana non-Muslim akan berada dalam kutukan sampai akhir zaman.

Kutukan adalah tempat bagi semua orang yang memiliki dosa. Baik itu muslim atau non muslim. Yang penting, kutukan adalah tempat untuk menghapus pelanggaran umat Islam, sehingga ketika kesalahan mereka dilakukan, mereka akan masuk surga.

Berbeda dengan orang-orang kafir yang akan hidup dalam api neraka sampai akhir zaman. Karena tidak ada keyakinan dalam hatinya, maka tidak ada penjelasan yang agung bagi orang-orang yang ragu untuk masuk surga.

Hadits tentang alam semesta barzakh diteliti dalam berbagai jenis dan jumlahnya banyak dan berubah. Diantaranya adalah hadits dari Ibnu Umar r.a. yang menerangi kita tentang di mana jiwa seseorang akan tinggal di akhirat.

Hadits-hadits yang diriwayatkan oleh nabi merupakan peringatan bagi orang-orang yang masih hidup di dunia ini. Mereka umumnya terbantu untuk mengingat peristiwa-peristiwa yang akan terjadi di akhirat.

Kabar ini bukan tanpa alasan, rencananya orang-orang akan mengatur segala sesuatu yang akan digunakan untuk menghadapi pasca-eksistensi. Selain itu, ada juga nasehat bagi orang-orang yang lalai dalam menjalani kehidupan sebagai hamba Allah Subhanahu Wa Ta’ala di muka bumi.

Apa itu “sifat barzakh”?

Sebuah kesempatan yang tidak bisa dihindari oleh orang-orang sedang lewat. Setelah melanjutkan kehidupan di planet ini, orang-orang akan melewati dan memasuki dunia lain yang sama sekali tidak sama dengan dunia tempat mereka awalnya tinggal.

Setelah meninggalkan dunia ini, “kehidupan” manusia masih dipisahkan menjadi beberapa tahap atau periode: periode “Jeda”, yang dikenal sebagai “alam barzakh”; Periode “Kemajuan”, atau “waktu akhir yang luar biasa”;

Periode “Meramaikan”, atau “mahsyar”; periode “Pendahuluan”, atau “retribusi”; Waktu pembalasan, untuk lebih spesifik pertimbangan orang ke surga atau neraka, mengingat perbuatan yang mereka lakukan saat di planet ini.

Para peneliti menguraikan domain barzakh sebagai “periode antara keberadaan dunia ini dan alam semesta yang besar”. Artinya, berada di sana memungkinkan seseorang untuk melihat keberadaan dunia ini dan alam semesta yang agung.

Hidup seperti berada di ruangan berbeda yang terbuat dari kaca. Sebelum penghuni dapat melihat hari berikutnya, sementara di belakang mereka melihat kita yang hidup di panggung planet ini.

Barzakh bersifat sementara, atau setidaknya, sampai hari pemulihan. Karena, setelah hari itu tiba, akan ada kehidupan lain, tepatnya fase terakhir kehidupan, kehidupan di alam semesta yang agung.

Barzakh adalah kuburan, pintu menuju keabadian, dan itu mencakup berbagai kuburan. Ada yang tertutup tanah, di dasar lautan, di perut ikan, di perut makhluk liar bahkan burung, atau menjadi sisa-sisa yang terkagum-kagum oleh angin.

Dengan kematian, seseorang bermanuver untuk memasuki potret utama dari hari-hari terakhir. Dalam sebuah penggambaran dinyatakan bahwa: “Siapa yang menendang ember, maka akhir zaman telah terbit.” [8] Jadi akhir dunia ini ditetapkan sebagai “hari Penghakiman kecil”.

Dalam jangka panjang, akan ada banyak orang yang bertanya tentang setelah manusia meninggal dunia ia akan memasuki alam, karena memang hal ini patut untuk dipikirkan.

2 komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.